Monday, September 1, 2014

Tuhan, Jawab Doaku

Sincerely love by EiNeZz at Monday, September 01, 2014
Reactions: 
0 say you love me too
Photobucket



Malam itu tidurnya tidak lena. Kepalanya sarat memikirkan nasibnya selepas ini. Dia menoleh ke kiri. Jam di dinding tepat menunjukkan pukul 3 pagi. Dia bingkas bangun menuju ke bilik air. Ada eloknya dia menunaikan solat sunat Istikharah. Biar tenang hatinya. Biar diadukan semua kerunsingannya kepada yang Maha Esa. Semasa sujud terakhir dia menangis semahunya.

Dalam doa dia memohon agar Allah memberinya kekuatan untuk redha menerima segala ketentuan yang mendatang. Mama dan abah sudah pasti tidak faham apa yang dialaminya. Dia tidak punya sesiapa untuk mengadu. Dia hanya ada Allah yang bisa mendengar rintihan hatinya, gelodak jiwanya dan menjawab segala permasalahannya. Sebelum  mengakhiri doanya dia membaca surah Ar-Rum ayat 21 yang bermaksud:

Dan di antara tanda-tanda yang membuktikan kekuasaanNya ialah Dia menciptakan pasangan-pasangan untukmu dari jenismu sendiri, agar kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan Dia menjadikan di antaramu perasaan kasih dan sayang. Sesungguhnya, pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda (kebesaran Allah) bagi kaum yang berfikir.

*********************************************************************************
Awal pagi lagi dia sudah bersiap-siap untuk keluar. Dia mengenakan baju kurung bercorak bunga halus dan tudung bawal berwarna putih. Ringkas tapi menarik. Sebaik saja keluar dari bilik dia melihat mamanya sedang sibuk menyusun dulang yang berhias cantik. Hatinya tiba-tiba sayu melihat perlakuan mamanya itu.

“Esya nak ke mana?” soal Puan Salbiah.
“Esya nak keluar jap.” balasnya ringkas.
“Hari ni kan Esya tak kerja. Kan elok kalau Esya temankan mama kat rumah.” seolah-olah memujuk.
“Esya keluar kejap je. Esya janji balik awal.”
“Tak lama lagikan Esya nak…”
Belum pun sempat mamanya menghabiskan kata-kata, dia mengorak langkah ke muka pintu lalu masuk ke dalam perut kereta.

*********************************************************************************
Dia terduduk menangis di depan pusara itu. Hatinya sebak. Air matanya mengalir tanpa henti. Genap setahun Amir pergi menghadap Ilahi. Inilah kali pertama dia menziarahi Amir. Bukan dia tidak redha dengan pemergian Amir. Tapi baru kali ini dia mempunyai kekuatan menjejak langkah ke tanah perkuburan itu. Tangisannya semakin kuat. Itu saja yang mampu dilakukannya untuk memberitahu Amir hatinya terluka. Jiwanya memberontak. Sejak abah menyatakan hasrat untuk mengahwinkan dia dengan anak Uncle Man, hatinya tidak lagi keruan.

Abah mahu mereka terus bernikah tanpa perlu bertunang. Kata abah buat saja majlis yang ringkas yang penting semuanya selesai dengan sempurna. Jika dihitung lebih kurang seminggu lagi dia akan menjadi isteri orang. Bagaimana dia bisa mencintai lelaki lain seperti dia mencintai Amir. Bagaimana dia bisa setia kepada lelaki yang langsung tidak dikenalinya. Bagaimana dia bisa memberi seluruh jiwa raganya sedangkan hatinya sudah lama mati dibawa bersama bekas tunangnya itu. Dia tahu Amir tidak akan kembali untuk menabur benih cinta di hatinya. Dia juga tidak pernah membenarkan sesiapa menggantikan Amir. Dia tidak tahu harus ke mana. Fikirannya buntu. Ingin saja dia lari tapi dia tidak tega melukakan hati mama dan abah.

To be continued...

Thanks for reading this entry. :)

Sunday, May 18, 2014

Tips Perpisahan

Sincerely love by EiNeZz at Sunday, May 18, 2014
Reactions: 
0 say you love me too
Photobucket

Bagi pelajar yang baru habis belajar dan akan kembali ke kampung halaman, perpisahan merupakan perkara yang harus ditempuhi. Apa yang perlu dilakukan???

1. Bersedih

Perpisahan adalah satu perkara yang menyakitkan. Maka bersedihlah. Jangan menyangkal fitrahmu yang dikurniakan perasaan sedemikian. Tetapi jangan berlebihan. Berpada-padalah. Suatu masa nanti kamu pasti bertemu jua. InshaAllah.

2. Menangis

Jika kesedihan itu terlalu sarat, sukar untuk menghalang air mata daripada mengalir. Oleh itu menangislah. Hatimu pasti akan tenang. Menangis juga baik untuk kesihatan mata. Rujuk info kesihatan (cari sendiri). Sama seperti no.1 berpada-pada.

3. Peluk

Bagi yang boleh sahaja. Memberi pelukan merupakan lambang kasih sayang. Peluklah keluarga atau rakanmu agar dia tahu kau mengasihinya. Hari ini memeluknya hanya sebesar sepelukanmu. Mana tau esok lusa memerlukan sedepa tanganmu pula. Yalah, masa tu mungkin dia dah berbadan dua. Ihik!

4. Bermaafan

Mohonlah kemaafan kerna mungkin kau pernah membuat hatinya terluka. Mintak halal makan minum. Mana tau kau pernah mengambil maggi tom yam roommatemu secara senyap semasa ketiadaannya. Bila dah kenyang lupa untuk memberitahunya. Apa yang kau makan itu akan menjadi darah dagingmu. Maka takutlah!

5. Berdoa

Berdoalah supaya perjalananmu selamat. Pohonlah doa agar orang yang kau tinggalkan sentiasa berada dalam rahmat dan perlindunganNya. Malaikat akan mendoakan kembali kebaikan yang sama kepadamu. Jadi jangan kedekut berdoa untuk orang lain.

6. Tabah

Hal ini penting bagi mengelakkan dirimu pengsan sebelum masuk ke pintu penerbangan atau stesen bas. Boleh jadi kau hilang kawalan meraung seperti kanak-kanak yang kehilangan gula-gula kapas. Tabah sangat diperlukan kerana kau harus kuat untuk meneruskan hidup bukan sahaja untuk diri sendiri malah orang yang menyayangimu.

Ketahuilah mungkin orang yang membaca entry ini merupakan insan yang saya sayangi. Semoga kalian dirahmati Allah dan sentiasa berada dalam rahmatNya. Saya sedih meninggalkan kalian. Tips ini untuk diri saya juga. Mohon maaf. Selamat tinggal.

Thanks for reading thins enty.

Saturday, May 17, 2014

Komunikasi yang Meretakkan Hubungan

Sincerely love by EiNeZz at Saturday, May 17, 2014
Reactions: 
0 say you love me too
Photobucket

Perempuan sering dikaitkan dengan sifat lemah lembut, bersopan santun dan penyayang. Tapi ketika mereka kecewa, marah dan sedih merekalah orang yang paling beremosi sekali. Hik! Jadi, tidak hairanlah jika masalah komunikasi sering terjadi antara lelaki dan perempuan. Kadangkala kaum lelaki pun sukar untuk mentafsir apa yang ingin disampaikan oleh pasangan mereka. Complicated bukan!

Jom buat perbandingan antara dua situasi di bawah.

Situasi A

Perempuan: Tadi saya terlanggar seseorang. Barang dia terjatuh. Dia marah dan memaki saya (sedih).
Lelaki: Macam mana boleh jadi macam tu?
Perempuan: Saya tak sengaja. Masa tu saya tengah membaca mesej.
Lelaki: Lain kali kalau berjalan tengok depan. Jangan sibuk baca mesej. Sekarang awak jugak yang susah.
Perempuan: Jadi awak nak salahkan saya?
Lelaki: Bukan macam tu. Saya cakap je supaya awak lebih berhati-hati.
Perempuan: Awak memang tak faham. Susahlah nak cakap dengan awak ni!

Situasi B

Perempuan: Tadi saya terlanggar seseorang. Barang dia terjatuh. Dia marah dan memaki saya (sedih).
Lelaki: Macam mana boleh jadi macam tu?
Perempuan: Saya tak sengaja. Masa tu saya tengah membaca mesej.
Lelaki: Kalau saya berada dalam situasi awak, saya pun turut berasa sedih. Sampai hati dia buat macam tu pada awak.
Perempuan: Saya malu bila dia buat macam tu.
Lelaki: Dah, jangan sedih. Saya tau awak tak sengaja.
Perempuan: Terima kasih kerana sudi dengar luahan saya. Saya rasa tenang sekarang.

Refleksi

Situasi A memberi gambaran bahawa si lelaki sedang memberi nasihat kepada pasangannya. Semasa berada dalam kekecewaan, sudah tentu sekali si perempuan berasa kesal dengan sikap pasangannya yang seakan-akan menyalahkan dirinya. Dia akan berasa berasa tertekan dan konflik akan berlaku.

Situasi B pula menunjukkan si lelaki berasa simpati terhadap masalah yang melanda pasangannya. Dia memberikan keselesaan dan membuat pasangannya berasa tidak dipersalahkan. Akhirnya si prempuan tadi semakin tenang dan merasakan masalahnya selesai.

Wahai kaum lelaki apa yang perlu anda lakukan semasa orang perempuan meluahkan perasaan (sedih, marah, kecewa dll) meraka? Semasa berada dalam keadaan tertekan, perempuan biasanya mencari orang yang mereka percaya untuk meluahkan segala yang terbuku di hati mereka. Mereka mengharapkan dengan berkongsi masalah mereka akan berasa lega dan pulih kembali.

Mereka bukannya inginkan jalan penyelesaian. Mereka hanya perlukan seseorang yang boleh mendengar masalah mereka. Oleh itu, orang lelaki jangan mudah mencelah tetapi berilah perhatian semasa mereka berbual. Perempuan memerlukan sokongan kerana mereka ingin rasa disayangi dan dilindungi. Walaupun mungkin mereka berada pada pihak yang salah, memberi nasihat kepadanya bukanlah satu langkah yang bijak! 

Biarlah dia berasa tenang dahulu barulah anda menegur kesilapannya dengan cara yang berhemah. Jangan sesekali mencurahkan minyak pada api yang mula marak. Berantakan jadinya! Sekiranya mereka tidak mendapat respon yang diharapkan, mereka akan beralih kepada orang lain yang lebih memahami. Jadi berhati-hatilah jika si dia sudah tidak mahu berkongsi masalah, itu tandanya anda bukan pendengar yang baik. Lebih parah lagi anda  berpotensi untuk ditinggalkan. HAHAHA!

Tips ini bukan bertujuan untuk menggerunkan kaum lelaki. Dalam perhubungan perlu ada tolak ansur dan saling memahami. Barulah bahagia. Ye dok? Komunikasi berkesan bukan untuk pasangan bercinta je. Suami isteri, adik beradik dan rakan-rakan seharusnya perlu lebih bijak dalam berkomunikasi supaya kasih sayang itu tidak pudar. Jadi apa lagi? Pastikan komunikasimu BERKESAN! ;D

SOMETIMES WOMAN ONLY NEED A GOOD LISTENER, NOT A CONSULTANT

Thanks for reading this entry.

Wednesday, March 12, 2014

Makin Aku Cinta

Sincerely love by EiNeZz at Wednesday, March 12, 2014
Reactions: 
0 say you love me too
Photobucket

“I just realized I’m not that happy to be a teacher.”

Kata-kata putus asa aku lahirkan dalam whatsapp (family group) untuk meleraikan segala tekanan yang ada. Mana tidaknya semasa mengajar ada saja pelajar yang bercakap, makan, bertumbuk dan keluar masuk kelas melayan rakan mereka di kelas sebelah.

Jadi benci, geram, berang… Segala nasihat aku hamburkan agar mereka tahu erti keinsafan. Tapi ibarat mencurah air ke daun keladi. Aku keluar kelas dengan hati yang hampa. Ilmu apa yang mereka dapat hari ni? Apa yang telah aku berikan hari ni? Kecewa.

“Ein kena sabar. Sebab itulah hanya orang tertentu saja yang terpilih menjadi cikgu.”

Sebak. Mesej dari sahabat baikku membuatkan aku sedikit tenang. Ada seorang pelajar yang aku sangat tidak suka sikapnya. Dialah yang mengajak rakan-rakannya berborak semasa aku mengajar. Bila disuruh senyap dia memberontak. Tugasan yang diberikan jangan haraplah kalau disiapkan. Sakit hati aku dibuli begini!

Dalam doaku tidak putus-putus meminta dia dan rakannya berubah. Kesian. Sudahlah tak pandai malas pulak tu. Bodoh sombong. Entah mengapa suatu hari semasa aku mengajar, terdetik pula hati mendekatinya. Memanggil namanya lembut. Menarik kerusi duduk di depannya.

“Mari kita buat sama-sama. Cikgu tunjuk satu-satu ye. Meh sini.” (senyum)

Aku tau ramai guru kurang menyenanginya. Mana taknya, pernah dibuang sekolah. Masuk sekolah baru masih buat perangai lama. Tapi aku tidak sanggup melayannya kasar. Dia juga punya hati yang bisa terluka. 

Tidakku duga dia akur menyiapkan tugasan. Hati kecilku gembira. Begitulah hari seterusnya, aku mengajak rakan baiknya duduk sekali menyiapkan tugasan. Mereka tidak lagi berborak, makan dan merayau tidak tentu hala. Malah memarahi rakan yang lain jika bising semasa aku memberi penerangan. Kagum!

Doaku semoga semua ini terus berkekalan. Hariku dipenuhi rasa cinta. Cinta pada kerjaya yang mencabar ini. Terima kasih kerana memberi cikgu peluang merasai perasaan cinta yang telah lama hilang. Terima kasih ibu, ayah, pensyarah dan sahabat yang sentiasa memberi dorongan dan doa yang tak henti-henti.

Perasaan cinta ini sudah cukup dari mencintai sesuatu yang sia-sia.

Thanks for reading this entry.


 

~ EiNeZz ~ Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review